FAQ  /   Tautan  /   Peta Situs
31 12-2017

773

Mesin Pengais Konten Negatif di Kementerian Kominfo Telah Berfungsi

SIARAN PERS NO. 263/HM/KOMINFO/12/2017
Kategori Siaran Pers

Siaran Pers No. 263/HM/KOMINFO/12/2017
Tanggal 30 Desember 2017
Tentang
Mesin Pengais Konten Negatif di Kementerian Kominfo Telah Berfungsi

Kementerian Kominfo dalam program tahun 2017 ini mengadakan sistem pendukung berupa sistem yang diantaranya berupa mesin pengais "crawling" konten negatif. Keberadaan sistem tersebut telah diserahterimakan pada Jumat (29/12) kemarin dari PT. INTI kepada Kementerian Kominfo. Selama beberapa hari sistem dan mesin pengais tersebut telah diujicoba dan berfungsi serta siap untuk diaktifkan.

Menteri Kominfo Rudiantara melakukan pengecekan fungsinya setibanya di kantor Kementerian Kominfo dari acara dinas ke Yogyakarta, Jumat 29 Desember 2017 malam Jam 19:30. Rudiantara mencoba fungsi Mesin Pengais Konten Negatif yang berapa pada Kementerian Kominfo tersebut. "Sejak kemarin mesin crawling atau mesin pengais konten negatif ini telah berfungsi. Malam ini saya mengecek. Dengan Mesin ini maka kita mendapatkan kecepatan dan volume yang besar dalam mengecek mana-mana konten negatif. Kemampuannya memberikan dokumentasi yang baik," papar Rudiantara. 

Dalam kesempatan tersebut, Dirjen Aplikasi Informatika Semuel Abrijani Pangerapan "Semmy" menjelaskan sebelum secara resmi diserahterimakan, mesin tersebut telah diujicoba. Hasilnya, kecepatan mencari situs-situs porno jauh lebih cepat dari sebelumnya. Mesin  ini bekerja sangat efektif dalam mencari konten negatif kemudian mengidentifikasi masuk kategori mana konten negatifnya. Suatu konten negatif dapat dilihat langsung seberapa besar pengaruh atau impactnya  dalam dunia siber.  "Awal tahun 2018 mesin akan diaktifkan untuk melakukan pencarian konten-konten negatif. Sekali Mengais, mesin ini dapat memberikan hasil berupa URL atau tautan yang bisa jutaan dan langsung mengklasifikasi", tegas Dirjen yang akrab dipanggil Semmy.

Selanjutnya Semmy menambahkan "dalam tiga hari ini, mesin ini mampu mendeteksi sekitar 120 ribu situs porno dari Indonesia, itu hasil dari 1,2 juta alamat internet yang `dicrawling.  "Bayangkan sementara yang berjalan dalam beberapa tahun ini kami baru menapis 700 ribu lebih situs porno. Mesin pengais konten negatif ini juga dapat dimanfaatkan oleh lembaga-lembaga pengatur sektor dalam mendukung pelaksanaan tugasnya. Bukan hanya Kominfo, bisa dikoordinasikan dengan BNPT kalau mencari konten berbau teroris, dengan OJK konten investasi bodong, obat-obat yang tidak berizin dengan BPPOM, penjualan narkoba melalui internet dengan BNN, bukan hanya untuk kebutuhan Kominfo," tegas Semmy.

Hadir dalam acara tersebut perwakilan dari PT. INTI dan Kementerian BUMN yang ingin memastikan PT. INTI selaku penyedia sistem melakukan pekerjaannya dengan baik. 

Biro Humas
Kementerian Kominfo

Berita Terkait

Siaran Pers No. 137/HM/KOMINFO/07/2018 Tentang MIKTA Apresiasi Solusi IDE Hub untuk Tekan Kesenjangan Ekonomi dan Sosial

Solusi Inclusive Digital Economy (IDE) Hub yang digagas oleh Pemerintah Republik Indonesia mendapatkan apresiasi dari perwakilan negara-nega Selengkapnya

Siaran Pers No. 136/HM/KOMINFO/07/2018 tentang Aplikasi Duta Suporter Indonesia, Rayakan Semangat Asian Games 2018 Secara Digital

Kementerian Kominfo didukung oleh INASGOC secara resmi meluncurkan Kompetisi dan Aplikasi Duta Suporter Indonesia di Hotel Millenium Jakarta Selengkapnya

Siaran Pers No. 135/HM/KOMINFO/07/2018 Tentang Fasilitasi Dukungan untuk Asian Games 2018, Kominfo Luncurkan Aplikasi Duta Suporter Indonesia

Menteri Kominfo menyatakan Asian Games 2018 ini adalah sebuah kegiatan penting untuk seluruh masyarakat Indonesia. “Kominfo melakukan bany Selengkapnya

Siaran Pers No. 134/HM/KOMINFO/07/2018 Tentang Penyelenggara Telekomunikasi yang Belum Melaksanakan Penyampaian Laporan Keuangan dan Dokumen Pendukung Terkait Kewajiban BHP Telekomunikasi Tahun Buku 2017

Berdasarkan data penerimaan Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) Biaya Hak Penggunaan (BHP) Telekomunikasi dari 438 penyelenggara telekomuni Selengkapnya