FAQ  /   Tautan  /   Peta Situs
09 02-2018

664

Registrasi Pelanggan Prabayar Seluler Telah Lampaui 200 Juta Nomor

SIARAN PERS NO. 36/HM/KOMINFO/02/2018 TANGGAL 9 FEBRUARI 2018
Kategori Siaran Pers

SIARAN PERS NO. 36/HM/KOMINFO/02/2018
Tanggal 9 Februari 2018
Tentang
Registrasi Pelanggan Prabayar Seluler Telah Lampaui 200 Juta Nomor

JAKARTA - Program registrasi pelanggan prabayar seluler yang diterapkan Kementerian Kominfo sejak 31 Oktober 2017 per hari ini telah mencapai 200 juta nomor teregistrasi.  “Berdasarkan data yang masuk pada hari ini, jumlah yang telah teregistrasi dan tervalidasi sejumlah 200.222.159 nomor”, Tutur Dirjen Penyelenggaraan Pos dan Informatika (PPI) Profesor Ahmad Ramli.

Capaian jumlah nomor teregistrasi kartu prabayar seluler ini tentu melebihi target yang diharapkan Kementerian Kominfo. Diketahui, Kementerian Kominfo menargetkan sebanyak 200 juta pelanggan kartu seluler prabayar meregistrasi ulang nomornya hingga 28 Februari. "Kami yakin dan optimis, selanjutnya bahkan bisa melebihi target lebih besar lagi," ujar Ramli. 

Optimisme pencapaian ini tentu dibarengi dengan optimisme dalam pemberian jaminan keamanan akan data pelanggan. Sebagaimana diketahui operator seluler harus menerapkan standard keamanan data dengan ISO 27001. Selain itu juga keberhasilan diharapkan mampu meminimalisir penyalahgunaan nomor yang tujuannya digunakan untuk perbuatan kriminal maupun sekadar "iseng". “Dengan keberhasilan program registrasi nomor prabayar ini, maka Kementerian Kominfo akan semakin memperkuat pengendalian penyalahgunaan nomor pelanggan yang tentu kami akan bekerjasama dengan Kepolisian dalam pengendalian dan penanganannya” tegas Ramli. 

Ramli juga menyampaikan terima kasihnya kepada Kementerian Dalam Negeri dan Ditjen Dukcapil yang telah memfasilitasi akses verifikasi registrasi kartu seluler prabayar. "Kelancaran ini menunjukan kolaborasi positif dua kementerian dalam melakukan pelayanan publik sekaligus kenyamanan dan keamanan pelanggan dalam memanfaatkan jasa telekomunikasi," ucap Ramli.

Melebihinya target pelanggan yang meregistrasi kartu seluler prabayar, ungkap Ramli, juga sebagai hasil kinerja yang terus dilakukan melalui penyuluhan langsung, penyebaran rilis pers, informasi di media sosial serta kerja sama dengan operator seluler mengirimkan sms blast. 

"Dengan begitu, yang belum mendaftarkan nomor prabayar selulernya akan tetap menerima SMS pengingat dari operatornya masing-masing. Maka segera lakukan pendaftaran. Bagi yang telah melakukan pendaftaran kami sampaikan terima kasih," tutur Ramli.

BIRO HUMAS
KEMENTERIAN KOMINFO

Berita Terkait

Siaran Pers No. 194/HM/KOMINFO/08/2018 Tentang Percepatan Pemulihan Jaringan Telekomunikasi, Sudah 891 Base Stations Bisa Digunakan

Upaya mobilisasi genset dan baterei cadangan sudah bisa memulihkan sebanyak 891 base stations site 2G, 3G, dan 4G. Hingga saat ini masih ter Selengkapnya

Siaran Pers No. 193/HM/KOMINFO/08/2018 Tentang Kominfo Perpanjang Aduan Penyalahgunaan Data oleh Pihak Ketiga dalam Platform Facebook

Pada hari Sabtu (21/07/2018), Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara telah mengumumkan kepada masyarakat Indonesia melalui berbagai m Selengkapnya

Siaran Pers No. 191/HM/KOMINFO/08/2018 Tentang Kondisi Terkini Pemulihan Layanan Telekomunikasi Pasca Gempa Bumi di NTB dan sekitarnya

Sampai dengan Senin (20/08/2018) sore, sudah 302 base station yang dipulihkan dan bisa digunakan untuk melayani kebutuhan telekomunikasi seh Selengkapnya

Siaran Pers No. 190/HM/KOMINFO/08/2018 Tentang BAKTI Kominfo Bertanggung Jawab Wujudkan Keadilan Akses Telekomunikasi

Pemerataan akses jaringan internet yang dapat dimanfaatkan oleh seluruh masyarakat di Indonesia merupakan kewajiban harus diwujudkan. Sebab Selengkapnya