FAQ  /   Tautan  /   Peta Situs
13 09-2018

424

Kemensos Dorong Upaya Penanggulangan Kemiskinan

Kategori Berita Pemerintahan | patr001

Jakarta, Kominfo – Kepala Biro Humas Kemensos Akifah Ellansari yang mewakili Sekretaris Jenderal Kemensos menjelaskan bahwa Kementerian Sosial merupakan institusi yang diberi wewenang dan tanggung jawab untuk melaksanakan pembangunan kesejahteraan sosial UUD 1945 terlebih diberlakukannya UU No.13 Tahun 2011 tentang penanganan fakir miskin. “Kemensos dituntut memainkan peran strategis dan fundamental dalam upaya penanggulangan kemiskinan” katanya dalam Kegiatan Forum Tematik Kehumasan Kemsos Tahun 2018 di Hotel Arya Duta, Jakarta (12/09/2018).

Lebih lanjut dikatakan bahwa percepatan penanganan kemiskinan dibagi menjadi empat klaster; Program Penanggulangan Kemiskinan Bersasaran Rumah Tangga/ keluarga, komunitas, Usaha Mikro dan Kecil serta program Pro Rakyat.

“Kemensos sendiri bertanggung jawab pada klaster pertama yaitu program penanggulangan kemiskinan bersasaran KK, diantaranya melalui bantuan sosial seperti Program Keluarga Harapan (PKH) yang saat ini menjadi program prioritas nasional, bantuan langsung tunai bersyarat, bantuan langsung dalam bentuk in-kind misalnya pemberian beras yang dikenal dengan rastra yang saat ini dikenal dengan Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT) serta himbauan kelompok masyarakat rentan seperti cacat, lansia, yatim/ piatu dan sebagainya” katanya.

Akifah mengatakan, “Untuk program PKH sendiri tahun 2018 akan diberikan kepada sebanyak 10 juta KPM dan bansos pangan diperuntukan bagi 15,6 juta keluarga miskin dan rentan, 10 juta target BPNT dan 5,6 juta program beras sejahtera (pengganti beras rakyat miskin atau raskin) dengan mengacu kepada Basis Data Terpadu, Pusat Data dan Informasi Kesejahteraan Sosial”.

Badan Pusat Statistik (BPS) per September 2017 mencatat tingkat kemiskinan turun sebesar 10,12 persen. “Ini merupakan tingkat penurunan yang signifikan dalam 10 tahun terakhir. Faktor yang mendorong terjadinya penurunan angka tingkat kemiskinan 2017, diantaranya tidak hanya karena tingkat inflasi yang tetap terjaga, peningkatan upah riil buruh, namun juga integrasi program-program penanganan kemiskinan” katanya.

“Capaian ini perlu komitmen bersama, penanganan kemiskinan merupakan tugas bersama, saling bersinergi, mengefektifkan potensi yang ada di masing-masing lembaga dan mewujudkan kesejahteraan bersama” imbaunya. (PS)

Berita Terkait

Presiden Ingatkan Jaga Persatuan dan Kerukunan

Presiden Joko Widodo menghadiri perayaan Imlek Nasional di Jakarta International Expo Kemayoran, Jakarta, pada Kamis (07/02/2019). Dalam per Selengkapnya

Pemerintah dan DPR Sepakat Perbesar Alokasi Anggaran Mitigasi Bencana

Pemerintah bersama dengan DPR telah mengalokasikan anggaran yang lebih besar untuk melakukan edukasi dan mitigasi kebencanaan di Indonesia. Selengkapnya

Presiden Ingatkan Pentingnya Hormati Kearifan Lokal

Kunjungan kerja Presiden Joko Widodo ke Provinsi Riau diakhiri dengan silaturahmi bersama Keluarga Besar Paguyuban Putra Jawa Keturunan Suma Selengkapnya

Wapres Berharap Perdagangan Dunia Makin Lebih Baik

Perang dagang antara Amerika Serikat dengan Tiongkok, memberikan pengaruh terhadap melambatnya roda ekonomi dunia. Pertemuan tingkat tinggi Selengkapnya