FAQ  /   Tautan  /   Peta Situs
18 12-2018

207

Menkominfo Ajak Perusahaan Global Kembangkan Keterampilan Masyarakat

Kategori Berita Kementerian | anni005
Menteri Kominfo Rudiantara mengajak perusahaan global untuk memberikan nilai tambah dengan mengembangkan keterampilan masyarakat di bidang TIK. Hal itu disampaikan dalam sambutan pada acara Huawei ICT Competition Indonesia 2018-2019 di Hotel JS Luwansa, Jakarta, Selasa (18/12/2018). - (DPS)

Jakarta, Kominfo Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara mengajak perusahaan teknologi global yang masuk ke Indonesia untuk memberikan nilai tambah bagi masyarakat. Nilai tambah itu berupa peluang pengembangan keterampilan masyarakat di bidang teknologi informasi dan komunikasi (TIK).

“Saya minta kepada seluruh perusahaan teknologi global harus mengembangkan kemampuan dan talenta masyarakat Indonesia, karena kita antara sedang dan sudah memasuki teknologi revolusi industri revolusi ke-4,” tegas Menteri Kominfo Rudiantara dalam acara Awards Ceremony Huawei ICT Competition Indonesia 2018-2019 di Hotel JS Luwansa, Jakarta, Selasa (18/12/2018) pagi.

Menurut Menteri Rudiantara, nilai tambah itu bisa berbentuk wadah kompetisi untuk pengembangan keterampilan masyarakat Indonesia khususnya pada bidang TIK. Oleh karena itu, kompetisi TIK mendapat apresiasi langung dari Menteri Kominfo karena menjadi salah satu bentuk nyata investasi lebih yang diberikan oleh salah satu perusahaan teknologi asal China tersebut.

“Saya apresiasi kepada Huawei yang telah menyelenggarakan aktivitas ini. Di sini memang hanya ada 64 orang tapi prosesnya ini cukup panjang,” tambah Rudiantara.

Meski hanya 64 orang yang berhasil masuk ke tahap final yang berasal dari 8 universitas, Menteri Rudiantara berharap kegiatan ini bisa bermanfaat bagi para pesertanya.

“Saya mengucapkan selamat kepada teman-teman di sini, kalian akhirnya masuk ke tahap terakhir dari kompetisi ini. Tadi saya sempat bertanya kepada beberapa peserta di sini juga tentang bagaimana hasil dari kompetisi ini, apa saja nilai lebih bagi generasi muda ini,” ujar Rudiantara.

Menteri Kominfo menyatakan Huawei sempat menghabiskan lebih dari USD 5 Juta untuk memberikan nilai tambahnya kepada Indonesia melalui RnD ataupun showcase.  Inevstasi itu akan bisa memberikan bermanfaat bagi generasi muda ataupun generasi milenial di Indonesia.

“Saya tidak akan memberikan sambutan di sini apabila Huawei tidak bisa memberikan nilai tambah buat Indonesia terutama bagi generasi muda,” tandasnya.

Kompetisi TIK yang diselenggarakan Huawei telah berlangsung di llima kota besar pulau Jawa dan melibatkan 8 universitas ternama. Ada Universitas Padjadjaran (Unpad) Bandung, Universitas Indonesia, Institut Teknologi Bandung (ITB), Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya, Universitas Diponegoro Semarang, Universitas Multimedia Nusantara (UMN) Serpong), Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta, Telkom University Bandung. 

Dalam kompetisi yang berlangsung sejak November 2018, Huawei berhasil menjaring 16 tim terbaik yang diundang ke Jakarta. Mereka terpilih dari 566 peserta yang mengikuti sejak proses pemilihan level kampus. Kemudian akan dipilih 1 tim terbaik pada ronde final nasional di Jakarta. Tim A dari ITB terpilih jadi yang terbaik dan akan mewakili Indonesia dalam ajang kompetisi TIK Internasional pada bulan Mei 2019 di China. (ABPP)

menkominfo ristekdikti

huawei kompetisi TIK

Berita Terkait

Pesan Menkominfo di Ende, Indonesia akan Merdeka Sinyal

Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara mengunjungi dan menyapa warga Ende, Flores, Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT). Kunjungan itu Selengkapnya

Kominfo Utamakan Pencegahan Peredaran Perangkat Ilegal

Direktur Jenderal Sumber Daya dan Perangkat Pos dan Informatika Kementerian Komunikasi dan Informatika, Ismail menyatakan Kementerian Kominf Selengkapnya

Kominfo Fasilitasi Tumbuh Kembang Content Creator Milenial

Kementerian Komunikasi dan Informatika menfasilitasi pengembangan komunitas desain di daerah. Bekerja sama Tim Komunikasi Presiden, upaya me Selengkapnya

Tahun Politik, Kominfo Imbau 'Jari' Masyarakat Lebih Bijak

Kementerian Komunikasi dan Informatika mengimbau kepada masyarakat khususnya generasi milenial, untuk terus menebar pesan-pesan poisitf di m Selengkapnya