FAQ  /   Tautan  /   Peta Situs
15 05-2019

127

Terapkan Smart City, Dirjen Aptika: Pemda Jangan Terbebani Soal Teknologi!

Kategori Berita Kementerian | adhi004

Jakarta, Kominfo - Direktur Jenderal Aplikasi Informatika Kementerian Komunikasi dan Informatika, Semuel Abrijani Pangerapan meminta pemerintah daerah tidak terbebani dalam menyiapkan infrastruktur teknologi yang digunakan untuk menerapkan smart city (kota pintar) di daerahnya.

"Teknologi adalah enabler jadi bukan satu-satunya solusi untuk menyelesaikan atau membangun smart city," kata Semuel dalam acara Opening Ceremony Gerakan Menuju 100 Smart City 2019 di Hotel Santika Premiere Hayam Wuruk, Jakarta, Rabu (15/05/2019).

Dirjen Semuel menjelaskan bahwa pemerintah pusat akan segera menyiapkan satu fasilitas penyimpanan data-data strategis dan aplikasi-aplikasi yang sifatnya umum untuk membantu daerah dalam membangun smart city. "Pemerintah pusat akan menyediakan masterplan pembangunan smart city untuk pemerintah daerah," tambahnya.

Dalam acara yang diikuti perwakilan pemerintahd daerah itu, Dirjen Aptika menjelaskan kontribusi Kementerian Kominfo yang menyediakan berbagai infrastruktur untuk membantu pemerintah daerah di wilayah 3T agar mendapatkan akses internet yang baik melalui Palapa Ring. "Palapa ring adalah suatu proyek pemerintah yang mana menyambungkan semua kota dan kabupaten dengan fiber optik. Sementara untuk pulau-pulau yang terpencil, pihaknya akan meluncurkan satelit pada tahun 2022," jelasnya.

Dirjen Aptika Semuel mengharapkan pemerintah daerah memiliki keinginan untuk berubah menjadi lebih baik dan mendorong masyarakatnya untuk lebih maju demi mewujudkan smart city. "Syarat pertama adalah kemauan kita untuk berubah dan kita harusnya jadi leading dan kita harusnya leadingnya ini kita jadi tut wuri handayani benar-benar mendorong masyarakat juga berubah," ujarnya.

Menurut DIrjen Aptika, hal terpenting dalam membangun smart city adalah mengubah pola pikir. "Mindset adalah yang pertama bahwa kita ingin merubah cara kita melayani masyarakat, cara kita memerintah.  Pembenahan sistem perizinan di daerah.

"Proses-proses yg bertele-tele itu harus dihapuskan," katanya seraya menambahkan agar pemerintah daerah memperbaikan proses bisnis.

DIrjen Semuel juga meminta pemerintah daerah untuk membangun sistem pemerintahan yang terbuka agar berbagai data mudah diakses oleh masyarakat.

Acara Opening Ceremony Gerakan Menuju 100 Smart City 2019 ini dihadiri oleh Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo, Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Bappenas Bambang Brodjonegoro, Direktur Jenderal Perimbangan Keuangan Kementerian Keuangan Astera Primanto Bhakti, Ketua Umum Asosiasi Pemerintah Kota Seluruh Indonesia Airin Rachmi Diany. Selain itu, hadir pula jajaran pimpinan Kompas Gramedia, serta dihadiri perwakilan kabupaten dan kota serta provinsi dari seluruh Indonesia. Acara ini juga diisi dengan diskusi panel yang menghadirkan narasumber dari berbagai vendor teknologi seperti Indosat Ooredoo, Lintasarta, dan SAP. (AS)

Berita Terkait

Dirjen Aptika: RUU PDP Akan Dikirimkan ke DPR

Dorongan untuk merampungkan Rancangan Undang-Undang Perlindungan Data (RUU PDP) terus menguat di tengah makin masifnya penggunaan data-data Selengkapnya

Peran Utama Ibu Sebagai Manajer Teknologi Keluarga

Perempuan memegang peranan penting dalam mengantisipasi dampak tingginya penetrasi teknologi di kalangan generasi muda. Pasalnya, penggunaan Selengkapnya

Banyak Tantangan, Dirut BAKTI Kominfo Ungkap Perjalanan Proyek Palapa Ring

Proses pelaksanaan proyek Palapa Ring rupanya bukanlah perkara enteng. Lebih dari satu dasawarsa, Kementerian Komunikasi dan Informatika bah Selengkapnya

Pemerintah Dorong Pengembangan Teknologi Fintech

Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara menyatakan pemerintah terus mendorong pengembangan teknologi di tanah air, terutama teknologi Selengkapnya