FAQ  /  Tautan  /  Peta Situs
    15 05-2019

    336

    Terapkan Smart City, Dirjen Aptika: Pemda Jangan Terbebani Soal Teknologi!

    KategoriBerita Kementerian | adhi004

    Jakarta, Kominfo - Direktur Jenderal Aplikasi Informatika Kementerian Komunikasi dan Informatika, Semuel Abrijani Pangerapan meminta pemerintah daerah tidak terbebani dalam menyiapkan infrastruktur teknologi yang digunakan untuk menerapkan smart city (kota pintar) di daerahnya.

    "Teknologi adalah enabler jadi bukan satu-satunya solusi untuk menyelesaikan atau membangun smart city," kata Semuel dalam acara Opening Ceremony Gerakan Menuju 100 Smart City 2019 di Hotel Santika Premiere Hayam Wuruk, Jakarta, Rabu (15/05/2019).

    Dirjen Semuel menjelaskan bahwa pemerintah pusat akan segera menyiapkan satu fasilitas penyimpanan data-data strategis dan aplikasi-aplikasi yang sifatnya umum untuk membantu daerah dalam membangun smart city. "Pemerintah pusat akan menyediakan masterplan pembangunan smart city untuk pemerintah daerah," tambahnya.

    Dalam acara yang diikuti perwakilan pemerintahd daerah itu, Dirjen Aptika menjelaskan kontribusi Kementerian Kominfo yang menyediakan berbagai infrastruktur untuk membantu pemerintah daerah di wilayah 3T agar mendapatkan akses internet yang baik melalui Palapa Ring. "Palapa ring adalah suatu proyek pemerintah yang mana menyambungkan semua kota dan kabupaten dengan fiber optik. Sementara untuk pulau-pulau yang terpencil, pihaknya akan meluncurkan satelit pada tahun 2022," jelasnya.

    Dirjen Aptika Semuel mengharapkan pemerintah daerah memiliki keinginan untuk berubah menjadi lebih baik dan mendorong masyarakatnya untuk lebih maju demi mewujudkan smart city. "Syarat pertama adalah kemauan kita untuk berubah dan kita harusnya jadi leading dan kita harusnya leadingnya ini kita jadi tut wuri handayani benar-benar mendorong masyarakat juga berubah," ujarnya.

    Menurut DIrjen Aptika, hal terpenting dalam membangun smart city adalah mengubah pola pikir. "Mindset adalah yang pertama bahwa kita ingin merubah cara kita melayani masyarakat, cara kita memerintah.  Pembenahan sistem perizinan di daerah.

    "Proses-proses yg bertele-tele itu harus dihapuskan," katanya seraya menambahkan agar pemerintah daerah memperbaikan proses bisnis.

    DIrjen Semuel juga meminta pemerintah daerah untuk membangun sistem pemerintahan yang terbuka agar berbagai data mudah diakses oleh masyarakat.

    Acara Opening Ceremony Gerakan Menuju 100 Smart City 2019 ini dihadiri oleh Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo, Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Bappenas Bambang Brodjonegoro, Direktur Jenderal Perimbangan Keuangan Kementerian Keuangan Astera Primanto Bhakti, Ketua Umum Asosiasi Pemerintah Kota Seluruh Indonesia Airin Rachmi Diany. Selain itu, hadir pula jajaran pimpinan Kompas Gramedia, serta dihadiri perwakilan kabupaten dan kota serta provinsi dari seluruh Indonesia. Acara ini juga diisi dengan diskusi panel yang menghadirkan narasumber dari berbagai vendor teknologi seperti Indosat Ooredoo, Lintasarta, dan SAP. (AS)

    Berita Terkait

    Menkominfo Ajak Akademisi Adaptif Hadapi Perubahan Teknologi Digital

    Perubahan akibat teknologi akibat digitalisasi saat ini berlangsung begitu cepat. Oleh karena itu, Menteri Komunikasi dan Informatika Rudian Selengkapnya

    Kembangkan Inovasi, Ditjen SDPPI Gelar Pelatihan Infografis

    Direktorat Jenderal Sumber Daya dan Perangkat Pos dan Informatika, Kementerian Komunikasi dan Informatika berupaya mengembangkan inovasi di Selengkapnya

    Gunakan 3P, Kominfo Ajak Perempuan Cegah Stunting

    Perempuan menjadi kunci dalam upaya untuk menurunkan angka prevalansi anak balita pendek atau stunting di Indoenesia. Melalui pendekatan 3P Selengkapnya

    Siapkan Talenta Digital untuk Menangi Persaingan Era Industri 4.0

    Perusahaan yang cepat beradaptasi dan mengadopsi digitalisasi akan menang persaingan di era Revolusi Industri 4.0. Bukan ikan besar memakan Selengkapnya