FAQ  /  Tautan  /  Peta Situs
    17 07-2020

    1848

    Dalam 10 Bulan, Penonton Streaming Bajakan Menurun 55 Persen

    Kategori Sorotan Media | meit001

    VIVA – Penelitian terbaru YouGov tentang perilaku menonton konten online dari konsumen Indonesia telah menemukan adanya penurunan besar-besaran. Terjadi penurunan sebesar 55 persen konsumen yang mengakses situs pembajakan selama sepuluh bulan terakhir.

    Survei yang ditugaskan oleh Asia Video Industry Association’s Coalition Against Piracy (CAP) dan dilakukan oleh YouGov, menemukan 28 persen dari pelanggan online yang sekarang ini menggunakan website streaming bajakan dan situs torrent untuk mengakses konten bajakan, jauh lebih kecil 63 persen dari survei yang sama di September 2019.

    Penurunan yang signifikan di tingkat konten bajakan yang diidentifikasi oleh survei YouGov ini didukung oleh analisis data lalu lintas Indonesia yang dilakukan oleh Koalisi Anti-Pembajakan (CAP) AVIA, yang melihat jangkauan keseluruhan ke web streaming bajakan menurun 68 persen antara Agustus 2019 dan Juni 2020.

    Jika dibandingkan dengan survei serupa yang dilakukan oleh YouGov CAP di kawasan ini, Indonesia saat ini memiliki tingkat penggunaan ISD terendah jika  dibandingkan dengan Hong Kong, Singapura, Thailand, Malaysia, Filipina, Vietnam, dan Taiwan, dan merupakan yang kedua setelah Singapura yang saat ini memiliki tingkat terendah konsumen yang mengakses situs web pembajakan aliran atau situs torrent.

    Apa yang menyebabkan lintasan lalu lintas pembajakan yang dramatis ini?

    Pemblokiran situs bajakan menjadi penyebab penurunan yang signifikan ini. Sejak Juli 2019, Kementerian Komunikasi dan Informatika (KOMINFO), bekerja sama dengan Video Coalition of Indonesia (VCI), telah memblokir lebih dari 2.300 situs streaming pembajakan dan aplikasi ISD rata-rata enam puluh (60) situs pembajakan diblokir setiap 10 hari.

    Meskipun kemudian diperluas ke semua situs pembajakan, fokus awalnya adalah pada kelompok kejahatan “indoXXi” yang berbasis di Indonesia, yang situs utamanya adalah salah satu situs paling populer di Asia Pasifik. Tingkat pembajakan yang merajalela diidentifikasi oleh YouGov pada akhir 2019 sudah dinaikkan ke kantor Presiden dan Wakil Presiden, mengakibatkan pejabat senior pemerintah berjanji untuk mengidentifikasi dan menuntut mereka yang mengoperasikan jaringan situs indoXXi kecuali mereka menghentikan operasinya.

    Pemblokiran situs 'bergulir' pemerintah berlanjut hingga 2020 dan menurut survei konsumen independen terbaru ini berdampak langsung pada kebiasaan menonton konsumen, dengan 50 persen konsumen yang memperhatikan situs web pembajakan terus diblokir dan menyatakan bahwa mereka tidak lagi mengakses situs web pembajakan apapun. Lebih lanjut, 34 persen  menyatakan bahwa mereka sekarang “jarang” mengakses situs web pembajakan.

    Pemblokiran situs terus-menerus juga memiliki dampak signifikan pada perilaku konsumen yang kini
    lebih cenderung mengakses platform konten yang legal. Sebanyak 16 persen konsumen yang mengatakan mereka mengetahui pemerintah memblokir situs film bajakan, sejak itu berlangganan layanan streaming berbayar; kemudian konsumen sebesar 23 persen mengatakan mereka sekarang menghabiskan lebih banyak waktu menonton layanan streaming lokal gratis (AVOD); dan sebanyak 74 persen konsumen sekarang dominan menonton layanan streaming internasional (AVOD) gratis.

    Apresiasi dari pelaku industri kreatif

    Joko Anwar, salah satu sutradara film paling sukses di Indonesia, mengatakan bahwa industri kreatif selalu menjadi korban pembajakan online. Karenanya, upaya pemerintah untuk memberantas pembajakan online, merupakan hal terpuji dan memberi semangat.

    "Kami selalu berusaha untuk melawan secara individu dan gagal, tetapi dengan upaya bersama oleh seluruh industri akhirnya membuahkan hasil. Saya merasa sangat termotivasi untuk mengatasi masalah ini dengan melangkah maju dan mendorong orang lain di industri ini agar bergabung dengan Video Coalition of Indonesia untuk menyelesaikan masalah ini bersama. Terakhir, saya ingin mengucapkan terima kasih kepada KOMINFO, CAP dan berbagai entitas dalam upaya mereka untuk memerangi musuh bebuyutan kita ini," ujarnya dalam siaran pers, Rabu, 15 Juli 2020.

    Ketua Asosiasi Perusahaan Film Indonesia (APFI) Chand Parwez mengaku terdorong dan terinspirasi oleh perhatian besar KOMINFO dalam memerangi pembajakan.

    "Upaya mereka telah mendorong penutupan salah satu situs pembajakan paling terkenal di Indonesia dan kami akan terus mendukung KOMINFO dalam upaya untuk melindungi orang Indonesia dari paparan kegiatan ilegal sekaligus melindungi hak-hak pembuat konten,” katanya.

    Neil Gane, Manajer Umum Coalition Against Piracy (CAP) AVIA, menambahkan, konsumen yang mengakses situs streaming bajakan atau membeli ISD tidak hanya mendanai kelompok kejahatan, tetapi juga membuang waktu dan uang mereka ketika saluran dan situs web berhenti bekerja.

    "Layanan pembajakan tidak memiliki 'jaminan layanan', tidak peduli apa yang penjual ISD atau operator situs web katakan," kata dia.

    Apresiasi juga disampaikan oleh Mr Hendy Lim, Vice President, Content Business EMTEK.

    "Sudah waktunya semua pihak maju dan mengambil tindakan tegas terhadap pembajakan, yang telah menyebabkan kerugian bagi industri media, melebihi yang dapat kita bayangkan. Bukan hanya kerugian bagi pendapatan perusahaan saja, tapi juga kerugian mencakup pajak yang seharusnya dibayar ke pemerintah, pekerjaan yang hilang, dan sebagainya." ujarnya.

    Kerugian akibat situs bajakan

    Kerugian finansial yang diakibatkan oleh pembajakan online terhadap industri kreatif Indonesia tidak terbantahkan lagi. Hal ini juga mendorong kerugian terjadi pada konsumen Indonesia sendiri, karena hubungan antara konten bajakan dan malware, juga mulai dipahami dan langkah-langkah pencegahan mulai dilakukan.

    Dalam survei YouGov baru-baru ini ketika ditanya tentang konsekuensi negatif pembajakan online, konsumen menempatkan pendanaan kelompok kejahatan, kehilangan pekerjaan di industri kreatif dan risiko malware sebagai tiga kekhawatiran utama mereka.

    Laporan kerugian ekonomi pembajakan Media Partners Asia (MPA) Januari 2020, yang ditugaskan oleh Koalisi Anti Pembajakan (CAP) milik AVIA, menemukan bahwa:

    - Pembajakan online merebut pendapatan TV Indonesia, sektor Video Online sekitar USD1 miliar pada 2019

    - Kehilangan lapangan kerja di sektor TV, Video Online  dan Teater Indonesia akibat pembajakan online, bernilai USD200 juta pada tahun 2019 atau setara dengan lebih dari 16.000 pekerjaan langsung dan tidak langsung baru yang dapat diciptakan.

    Anggota dari Video Coalition of Indonesia (VCI) di antaranya AVIA’s Coalition Against Piracy (CAP), APFI, APROFI, GPBSI , Emtek Group, MNC Group, Viva Group, Telkom Indonesia, Cinema 21 Group, CGV, Cinemaxx, Viu, GoPlay, Rewind, SuperSoccerTV and Catchplay.


    Sumber: viva.co.id
    Pewarta: Adinda Permatasari

    Berita Terkait

    Bulan Ini, Kominfo dan Google Cloud Akan Bangun Data Center

    Kementerian Komunikasi dan Informatika bersama dengan Google Cloud wilayah Asia Pasifik akan mulai membangun pusat data (data center) non-pe Selengkapnya

    Sinar Mas Land-Menkominfo Salurkan Bantuan Pangan

    SINAR Mas Land terus mendistribusikan paket bantuan bahan pangan kepada warga yang terdampak covid-19. Hal tersebut merupakan bagian dari ke Selengkapnya

    Ada 431.065 Aduan Konten Negatif, Mayoritas Pornografi

    REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemkominfo) menyatakan sebanyak 431.065 aduan konten negatif telah merek Selengkapnya

    Dukung Sail Nias 2019, Kominfo Bangun Media Center

    Selengkapnya

    SOROTAN MEDIA