FAQ  /   Tautan  /   Peta Situs
30 01-2017

2033

Fasilitas KITE IKM Efisienkan Biaya Produksi Hingga 25%

Kategori Berita Pemerintahan | mth

Boyolali, Kominfo - Memberikan kemudahan untuk pelaku industri kecil dan menengah di Tanah Air terus diusahakan pemerintah. Salah satu caranya dengan diluncurkannya Kebijakan Fasilitas Kemudahan Impor Tujuan Ekspor bagi Industri Kecil dan Menengah (KITE IKM) oleh Presiden Joko Widodo, di Sentra Kerajinan Tembaga Tumang, Kabupaten Boyolali, Provinsi Jawa Tengah, Senin, (30/01/2017).

Kepala Negara meyakini, KITE IKM bisa meningkatkan efisiensi biaya produksi hingga 25 persen yang pada gilirannya dapat membantu meningkatkan nilai ekspor. “Bahan baku bisa beli langsung, biaya pajak impor dihilangkan, biaya masuk juga hilang,” terang Presiden.

Menurut Presiden, jika tidak ada kemudahan, sampai kapan pun akan sulit bersaing dengan negara lain. Ekspor memang harus didorong dengan cara efisiensi di semua sisi pembiayaan.

Seperti diketahui, kontribusi IKM Indonesia terhadap ekspor nasional masih relatif rendah dibandingkan dengan negara-negara lain di kawasan Asia Pasifik. Kontribusi sektor IKM terhadap ekspor Indonesia tahun 2015 hanya 15,8 persen, jauh lebih kecil dibandingkan dengan negara-negara sekawasan di Asia Tenggara.

Oleh karena itu, Presiden Joko Widodo langsung memberikan instruksi kepada Menteri Perindustrian untuk melakukan kerja sama dengan sejumlah pendesain internasional. Hal ini dilakukan guna mengembangkan industri dalam negeri agar lebih siap bersaing di pasar global.

“Saya tadi bisik ke Menteri Perindustrian untuk dicarikan desainer yang di Tumang dulu, bisa dari Italia atau Prancis sehingga desain jangan monoton. Tiap tahun desain bisa berubah-ubah,” ucap mantan Walikota Solo tersebut.

Presiden Joko Widodo juga menyaksikan penandatanganan MoU antara Menteri Keuangan dan Menteri Perindustrian tentang Pengembangan IKM dalam lingkup Pembiayaan Penjaminan Asuransi serta Jasa Konsultasi IKM Berorientasi Ekspor.

Harapannya, peluncuran KITE IKM dapat menggairahkan pelaku IKM untuk terus menggiatkan sektor usahanya dan bersaing dengan pengusaha dari negara lain. Selain itu, KITE IKM dapat menyerap banyak tenaga kerja dan memberikan kontribusi besar terhadap produk domestik bruto.

“KITE IKM ini kita harapkan dapat memberikan dorongan, memberikan motivasi, karena kalau ini nanti benar-benar berjalan paling tidak ‘cost’, biaya produksi, yang ada di usaha kecil dan usaha menengah kita menjadi bisa ditekan turun,” terangnya.

(Sumber: presidenri.go.id)

Keterangan Foto:
Presiden Joko Widodo (kanan) berjabat tangan dengan Menteri Keuangan Sri Mulyani (kedua kiri) disaksikan Gubernur Jateng Ganjar Pranowo saat peluncuran fasilitas kebijakan Kemudahan Impor Tujuan Ekspor untuk Industri Kecil dan Menengah (KITE IKM) di Tumang, Boyolali, Jawa Tengah, Senin (30/1). Program tersebut guna membantu meningkatkan ekspor hasil produksi industri skala kecil dan menengah nasional. ANTARA FOTO

Berita Terkait

Mendagri: Pemerintah Tak Menyerahkan Data Kependudukan

Menanggapi pro kontra kerjasama antara Direktorat Jenderal Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kementerian Dalam Negeri dengan sejumlah pihak, Selengkapnya

Presiden: Pemerintah Gratiskan Bea Pos Kirim Buku Tiap Tanggal 17

"Hari ini saya perlu sampaikan sesuai dengan janji saya pada seluruh pegiat literasi, pegiat minat baca bahwa setiap bulan nanti ada satu ha Selengkapnya

Batas Waktu Perekaman Data KTP-el Diundur Hingga Pertengahan 2017

Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) menunda batas waktu perekaman data Kartu Tanda Penduduk elektronik (KTP-el) dari semula akhir Septembe Selengkapnya

comments powered by Disqus