FAQ  /   Tautan  /   Peta Situs
19 12-2017

992

Peringatan Hari Bela Negara 2017

Kategori Artikel GPR | marroli

Kementerian Pertahanan Republik Indonesia (Kemhan RI) menyelenggarakan kegiatan peringatan Hari Bela Negara tahun 2017. Hari Bela Negara diperingati setiap tanggal 19 Desember melalui Keppres Nomor 28 Tahun 2006. 

 

Penetapan 19 Desember sebagai Hari Bela Negara dipilih untuk mengenang peristiwa sejarah ketika tanggal 19 Desember 1948, Belanda melancarkan Agresi Militer ke II dengan mengumumkan tidak adanya lagi Negara Indonesia. Ketika itu, Presiden RI Ir. Soekarno memberikan mandat penuh kepada Mr. Syafrudin Prawinegara untuk menjalankan pemerintahan dengan membentuk Pemerintahan Darurat Republik Indonesia (PDRI) di Padang, Sumatera Barat, guna menjaga keutuhan Negara Republik Indonesia. 

 

Bela Negara adalah sikap dan perilaku warga negara yang dijiwai oleh kecintaannya kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia yang berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar (UUD) 1945, dalam upaya mempertahankan kelangsungan hidup bangsa dan negara. 

 

Upaya mempertahankan kelangsungan hidup bangsa dan negara sebagai nilai dasar bela negara mencakup cinta tanah air, sadar berbangsa dan bernegara, yakin pada Pancasila sebagai ideologi negara, rela berkorban untuk bangsa dan negara serta memiliki kemampuan awal bela negara.

 

Peringatan Hari Bela Negara 2017

Kementerian Pertahanan melaksanakan Gebyar dan Konser Bela Negara 2017 di Manado, Sulawesi Utara, Senin (11/12). Terpilihnya Kota Manado, Provinsi Sulawesi Utara, sebagai tempat pelaksanaan Gebyar dan Konser Bela Negara, karena kota Manado merupakan pintu gerbang Indonesia di wilayah timur yang berbatasan dengan negara tetangga. 

 

Menteri Pertahanan Republik Indonesia Ryamizard Ryacudu berharap melalui bela negara akan terbangun karakter disiplin, optimisme, taat hukum, bekerja keras untuk negara dan bangsa, melaksanakan perintah Tuhan sesuai agamanya masing-masing guna turut menjamin kelangsungan hidup bangsa dan negara. 

 

“Kesadaran bela negara itu penting untuk ditanamkan kepada seluruh warga negara, sebagai bentuk revolusi mental sekaligus untuk membangun daya tangkal bangsa dalam menghadapi kompleksitas ancaman guna mewujudkan Ketahanan Nasional yang tangguh”, pesan Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu. 

 

Kementerian Pertahanan rutin melaksanakan pendidikan bela negara di 34 provinsi, baik di lingkungan pendidikan, lingkungan kerja, dan lingkungan pemukiman. Jumlah kader bela negara secara nasional mengalami peningkatan. Pada tahun 2017, kader bela negara telah mencapai sekitar 74,3 juta jiwa orang. 

Pusat Komunikasi Publik Kementerian Pertahanan dan Tim Komunikasi Pemerintah Kementerian Komunikasi dan Informatika

Berita Terkait

Pelunasan BPIH Mulai 16 April 2018, Ini Prosedurnya

Keputusan Presiden tentang Biaya Penyelenggaraan Ibadah Haji (BPIH) sudah terbit. Tahap selanjutnya adalah pelunasan BPIH bagi jemaah haji r Selengkapnya

Pemerintah Revisi Hari Libur Nasional dan Cuti Bersama 2018

Selengkapnya

Kenali Pangan Sehat dan Bergizi bagi Masyarakat

Selengkapnya

Program Beasiswa Santri Berprestasi 2018

Kementerian Agama kembali membuka Program Beasiswa Santri Berprestasi (PBSB). Pendaftaran PBSB tahun 2018 ini mulai dibuka pada Kamis (15/03 Selengkapnya