FAQ  /   Tautan  /   Peta Situs
24 08-2015

5670

Pemerintah Kota Solo Tolak Gojek

Kategori Sorotan Media | sorotan.media

Suara.com - Dinas Perhubungan Komunikasi dan Informatika Kota Solo, Jawa Tengah, menolak keberadaan Gojek. Penolakan tersebut dilakukan bukan tanpa alasan, jika Gojek dibiarkan beroperasi, mereka khawatir merusak sistem transportasi yang sudah ada.

 

 

“Kita secara tegas menolak keberadaan Gojek. Sebab keberadaan Gojek ini justru akan merusak sistem transportasi yang sudah dibangun. Selain itu juga akan menimbulkan persaingan yang luar biasa dengan transportasi yang lain,” kata Kepala Dishubkominfo Solo, Yosca Herman Soedrajad, dalam diskusi bersama dengan kepolisian, Organisasi Angkutan Darat, Masyarakat Transportasi Indonesia, dan media terkait keberadaan Gojek di Solo, Jumat (21/8/2015).

 

 

 

Gojek berada di bawah naungan PT. Gojek Indonesia, perusahaan penyedia jasa layanan transportasi yang menggunakan armada ojek sepeda motor berbasis aplikasi mobile.

 

 

 

Menurut Herman selama ini belum ada regulasi yang mengatur keberadaan roda dua sebagai transportasi angkutan umum. Sesuai dengan Undang-Undang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (UULLAJ) No 22 Tahun 2009 tentang angkutan umum orang dan barang, ojek tidak termasuk dalam angkutan umum.

 

 

 

“Secara internasional kendaraan roda dua ini tidak dikategorikan sebagai angkutan transportasi. Karena tidak memiliki keselamatan dan bukan pengangkut orang. Jadi tidak layak kalau dijadikan sebagai angkutan transportasi umum,” katanya.

 

 

 

Lebih lanjut, keberadaan Gojek bukan merupakan solusi untuk mengurangi kemacetan yang ada di Solo. Sebaliknya, justru akan menciptakan persaingan yang tidak sehat terhadap transportasi angkutan umum yang ada.

 

 

 

“Di Solo saat ini telah memiliki BST (Batik Solo Trans), taksi dan becak. Bahkan, BST ini akan kita kembangkan lagi menjadi beberapa koridor. Tujuannya adalah untuk menciptakan angkutan publik yang dapat menampung banyak penumpang tetapi juga ramah lingkungan,” paparnya.

 

 

 

Sementara, Ketua MTI Soloraya, Budi Yulianto, juga menolak keberadaan Gojek. Pasalnya, jika Gojek berkembang di Solo justru akan mengganggu perkembangan transportasi angkutan umum yang ada.

 

 

 

“Oleh karena itu pemerintah harus memprioritaskan sarana angkutan massal. Selain itu juga meningkatkan pelayanan kepada masyarakat yang menggunakan angkutan massal,” kata Budi. (Labib Zamani)

 

Sumber: http://www.suara.com/news/2015/08/21/171534/pemerintah-kota-solo-tolak-gojek

Berita Terkait

2018, Pemerintah Harus Sudah Punya Kontrak Satelit Baru

Pemerintah Indonesia, lewat sejumlah kementerian saat ini tengah berkoordinasi untuk mencari cara guna mengamankan sejumlah slot orbit satel Selengkapnya

Pemerintah ungkap tantangan pembangunan infrastruktur internet

Pembangunan internet dan pemanfaatan teknologi digital di Indonesia tergolong unik dibandingkan dengan pembangunan di negara-negara Asia lai Selengkapnya

Kominfo Beri Anugrah Informasi Publik Terbaik 2017

Komisi Informasi Provinsi Kepri bersama Pemerintah Provinsi (Pemprov) Kepri melalui Dinas Komunikasi dan Informasi (Diskominfo) Kepri member Selengkapnya

Pemerintah ingatkan kembali dampak tak registrasikan kartu prabayar

Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemkominfo) mengingatkan kepada masyarakat terkait mekanisme pemblokiran bertahap kartu prabayar. Ha Selengkapnya