FAQ  /  Tautan  /  Peta Situs
    19 09-2019

    290

    Kominfo Minta Lion Air Grup Amankan Data Konsumen

    SIARAN PERS NO. 184/HM/KOMINFO/09/2019
    Kategori Siaran Pers
    Direktur Operasional Lion Air Capt. Daniel Putut Kuncoro Adi dan Direktur Jenderal Aplikasi Informatika Kominfo Semuel Abrijani Pangerapan saat mengelar konferensi pers membahas tentang adanya kejadian leak dan breach atau kebocoran data penumpang Malindo Air dan Thai Lion Air di Press Room Kementerian Kominfo, Jakarta, Kamis (19/09/2019).

    Siaran Pers No. 184/HM/KOMINFO/09/2019
    Kamis, 19 September 2019
    Tentang
    Kominfo Minta Lion Air Grup Amankan Data Konsumen
     
     
    Kementerian Komunikasi dan Informatika telah melakukan pertemuan dengan perwakilan Lion Air Group untuk membahas tentang adanya kejadian leak dan breach atau kebocoran data penumpang. Secara khusus, Kementerian Kominfo meminta Lion Air untuk mengambil langkah pengamanan data pribadi penumpang.
     
    Dalam pertemuan yang berlangsung antara Direktur Jenderal Aplikasi Informatika  Kementerian Kominfo Semuel Abrijani Pangerapan bersama dengan Managing Director Lion Air Group Daniel Putut Kuncoro Adi, telah dibahas tentang kondisi yang terjadi serta tindak lanjut untuk penanganan dan pengamanan data penumpang.
    “Kami sudah bertemu dan berkoordinasi untuk mendapatkan klarifikasi dari Lion Grup,” kata Dirjen Semuel usai pertemuan di Jakarta, Kamis (19/09/2019).
     
    Menurut Dirjen Aptika pihak Lion Air Grup telah membenarkan adanya kejadian kebocoran data penumpang dari dua maskapai, yakni Malindo Air dan Thai Lion Air yang beroperasi dari Malaysia. Saat ini, Lion Air telah melaporkan ke otoritas di Malaysia atas kejadian hacking dan tengah melakukan penyidikan.
     
    Kementerian Kominfo, kata Semuel, juga belum mengetahui secara pasti berapa jumlah kebocoran data penumpang tersebut. Pihaknya masih menunggu hasil investigasi. Namun, data penumpang tersebut saat ini sudah diamankan.
     
    “Berapa jumlahnya kita belum tahu, lagi di investigasi. Tapi saat ini posisi daripada data-data konsumer dari lion sudah diamankan. Hal ini juga sudah dilaporkan kepada otoritas di Malaysia untuk dilakukan investigasi, karena lokus kejadiannya disana. jadi kita harus menunggu dari hasil investigasi,” tutur Semuel.
     
    Managing Director Lion Air Group Daniel Putut Kuncoro Adi mengatakan, pihak Lion Air Group dalam hal ini juga menjadi korban atas kebocoran data pribadi penumpang.  “Memang kami dalam hal ini menjadi korban, dan begitu informasi ini menjadi viral dalam bentuk screenshot, kami langsung menindaklanjuti dengan semua administrator kami. Kami juga langsung mengamankan pada hari itu juga seluruh data,” kata Putut.
     
    Saat ini, langkah yang diambil oleh Lion Air adalah mengambil aksi pelaporan dan tuntutan hukum bagi pelaku pencurian dan pembocoran data penumpang. “Kami bisa pastikan sampai dengan saat ini data penumpang itu sudah tidak bocor lagi pada yang lain-lainnya. Dan begitu berita ini viral langsung kami melakukan legal action kepada pihak berwenang di Malaysia dan sedang dalam proses investigasi,” tambahnya.
     
    Berkaitan dengan data-data warga negara Indonesia atas kejadian tersebut, Putut mengatakan bahwa pihak Lion Air juga belum mengetahui berapa jumlah data yang bocor. Kalaupun data yang beredar Lion Air juga memastikan data-data tersebut aman.
     
    “Jadi data-data orang Indonesia pun kita belum tau jumlahnya berapa, karena seperti yang kita semua ketahui bahwa nama-nama itu masih ditutup jadi kita sedang menginvestigasi. Kedepan kami pastikan data penumpang itu aman,” pungkasnya.
     
    Dalam kesempatan itu, Dirjen Aptika juga menegaskan bahwa mekanisme penanganan breach dan perlindungan data pribadi di Malaysia dengan di Indonesia tidak jauh berbeda.  Menurut Dirjen Aptika, di Indonesia penerapan perlindungan data yang sudah tersebar di 32 aturan itu akan disatukan dalam RUU Perlindungan Data Pribadi.
     
    Meskipun demikian, Indonesia menunggu hasil investigasi pada tahap awal yang dilakukan oleh otoritas di Malaysia setelah itu akan menentukan langkah tindak lanjut.
    "Breach itu dimanapun terjadi, akan ada pengaruhnya. Kalau ada yang mendapatkan data dari hasil curian itu melanggar hukum. Dia menggunakan data masyarakat secara tidak sah dan bisa diancam hukuman," ungkapnya.
     
    Secara khusus, Dirjen Aptika menegaskan penerapan perlindungan data pribadi dilakukan dengan prinsip keseimbangan, "Kita membuat keseimbangan, di satu sisi semua penyelenggara memastikan sistemnya handal, dan siapa yang punya keinginan jahat akan berhadapan dengan hukum.  Yang perlu dilakukan oleh pengelola data semua harus diperkuat, SOPnya dan pengamanan datanya," ungkapnya.**
     
     
    Ferdinandus Setu
    Plt. Kepala Biro Humas Kementerian Kominfo
    e-mail: humas@mail.kominfo.go.id
    Telp/Fax : 021-3504024
    Twitter @kemkominfo FB: @kemkominfo IG: @kemenkominfo
    website: www.kominfo.go.id

    Berita Terkait

    Siaran Pers No. 196/HM/KOMINFO/10/2019 Tentang Proses Pemeriksaan Awal Terhadap Dugaan Pelanggaran Seorang PNS di lingkungan Kementerian Kominfo

    Selengkapnya

    Siaran Pers No. 194/HM/KOMINFO/10/2019 Tentang Tarif Jaringan Serat Optik Palapa Ring Timur

    Selengkapnya

    Siaran Pers No. 193/HM/KOMINFO/10/2019 Tentang 55 Peserta Terpilih yang Lolos Tahapan Seleksi Program Dayamaya

    Selengkapnya

    Siaran Pers No. 192/HM/KOMINFO/10/2019 tentang Ini 4 Inisiatif ASEAN Jadi Kerangka Dasar Tata Kelola Data Digital

    Isu perdagangan dan integrasi digital di kawasan ASEAN masih menjadi topik hangat dalam setiap pertemuan para pemangku kepentingan. Salah sa Selengkapnya