FAQ  /  Tautan  /  Peta Situs
    23 11-2019

    617

    Ekonomi Kreatif, Harapan Baru di Tengah Tantangan Perekonomian

    Kategori Berita Pemerintahan | mth

    Banyuwangi, Kominfo - Di tengah kondisi perekonomian global yang penuh dengan tantangan perubahan, peran industri ekonomi kreatif menjadi harapan baru bagi kemajuan perekonomian Indonesia. 

    “Pemerintah sangat mengandalkan peran industri ekonomi kreatif demi kemajuan perekonomian Indonesia, terutama agar dapat bersaing di pentas global,” ujar Sekretaris Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian Susiwijono saat memberikan sambutan pada acara Festival Batik Banyuwangi 2019, di Banyuwangi, Sabtu (23/11/2019).
     
    Berdasarkan data dari Bekraf, Indonesia termasuk ke dalam negara dengan industri ekonomi kreatif yang berperan cukup besar dalam perekonomian. Pada tahun 2016 kontribusi industri ekonomi kreatif Indonesia mencapai 7,44% dari Produk Domestik Bruto (PDB). Sementara industri ekonomi kreatif Amerika Serikat mencapai 11,2% dan Korea Selatan 8,67% dari total PDB.
     
    Cabang industri ekonomi kreatif yang paling berkontribusi adalah kuliner, fesyen dan kriya. “Industri fesyen yang saya lihat malam ini membuktikan bahwa visi Pak Presiden yang menginginkan ekonomi kreatif dapat menjadi tulang punggung perekonomian Indonesia, mudah-mudahan dapat terwujud,” tutur Susiwijono.
     
    Susiwijono optimis bahwa Indonesia dapat merajai industri ekonomi kreatif dalam cabang fesyen, terutama dengan batik. “Batik bukan hanya bagian dari industri ekonomi kreatif saja. Lebih dari itu, batik adalah jati diri bangsa kita,” ujarnya.
     
    Sekretaris Kemenko Perekonomian juga menyatakan bahwa Pemerintah pusat sangat mengapresiasi atas diselenggarakannya acara festival batik ini. “Selamat atas diselenggarakannya Festival Batik Banyuwangi 2019,” tutur Sesmenko Susiwijono.
     
    Susiwijono pun berharap agar dengan diadakannya festival ini, industri ekonomi kreatif dapat berperan signifikan dan memberi kontribusi nyata dalam mendukung kemajuan ekonomi Banyuwangi dan kemajuan Ekonomi Indonesia.
     
    Festival Batik Banyuwangi 2019 ini sendiri digelar di Gelanggang Seni Budaya, Taman Blambangan, Banyuwangi. Memasuki tahun ketujuh penyelenggaraannya, festival ini telah mampu meningkatkan kualitas batik lokal, disamping juga meningkatkan pendapatan para perajin dan UMKM batik di Banyuwangi dan sekitarnya.
     
    Menurut Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas, Ada dua sektor yang paling cepat menggerakkan ekonomi melalui pariwisata, yaitu food dan fashion. “Maka industri fashion lokal kita perkuat. Alhamdulillah, lonjakan jumlah perajin batik sangat pesat," terang Anas.
     
    Turut hadir dalam acara ini  antara lain Dirjen Pengembangan Ekspor Nasional Kementerian Perdagangan Dody Edward, Irjen Kemenkumham Johny Ginting, dan Deputi Produksi dan Pemasaran Kemenkop UKM Viktoria Simanungkalit. (kun/iqb)

    Berita Terkait

    Fasilitas Kesehatan Harus Mengacu Standar Penanganan Covid-19 Kementerian Kesehatan

    Presiden juga menyampaikan bahwa pola atau metode intervensi lokal harus dapat diterapkan di berbagai wilayah di Indonesia. Selengkapnya

    Perkuat Ekonomi Desa di Tengah Pandemi

    Pandemi menjadi momentum untuk melakukan reformasi dan merencanakan strategi besar untuk mendukung ekonomi pedesaan. Selengkapnya

    Bangun Ekonomi dari Pinggiran untuk Pemerataan Pembangunan

    Menteri Dalam Negeri Muhammad Tito Karnavian yang juga adalah Kepala Badan Nasional Pengelola Perbatasan (BNPP) memiliki tugas untuk menetap Selengkapnya

    Pemerintah Dorong Ekspor Produk Kreatif dan Digital Indonesia

    Wakil Menteri Perdagangan Jerry Sambuaga menyampaikan, Pemerintah akan mendorong pengembangan ekspor produk kreatif dan digital Indonesia. H Selengkapnya